Followers

Sunday, July 17, 2011

MUZAKARAH 6 PERKARA



my mohalla,surau nur-eman kolej kediaman E,UMS

Apa yang patut dibuat dan apakah perkara yang patut kita dapat agar keseluruhan agama yang sempurna dan berkualiti dapat dihayati? Agar keseluruhan agama dapat dihayati kita perlu mendapatkan enam perkara di dalam diri kita. Apabila kita mendapat enam perkara maka mudahlah untuk kita mengamalkan keseluruhan agama dengan sempurna.

Enam perkara adalah perkara yang perlu ada di dalam diri kita. Kita perlu menghayatinya. Sebelum kita dapat menghayatinya kita perlu mempunyai keinginan untuk mendapatkannya. Setelah kita mempunyai keinginan untuk mendapatkannya, barulah kita akan berusaha untuk mendapatkannya. Setelah berusaha dengan cara yang betul barulah Allah SWT akan mengurniakan enam perkara itu kepada kita. Setelah mendapatkan enam perkara itu barulah mudah untuk kita mengamalkan keseluruhan agama.

Kita tidak akan berusaha untuk mendapatkan enam perkara jika kita tidak mempunyai keinginan untuk mendapatkannya. Kita tidak akan mempunyai keinginan untuk mendapatkan enam perkara jika kita tidak tahu nilai-nilainya. Apabila manusia itu mengetahui dan meyakini bahawa perkara itu berfaedah atau bernilai kepadanya maka dia akan berusaha mendapatkannya. Usaha akan datang apabila ada keinginan untuk mendapatkannya. Semua kita tahu betapa pentingnya duit di dalam menyempurnakan segala keperluan kita. Hampir kesemua keperluan kita seperti rumah, kenderaan, makanan, pakaian hanya akan didapati apabila kita mempunyai duit. Allah SWT yang menyempurnakan semua keperluan kita tetapi Allah SWT telah menggunakan duit sebagai "asbab". Kita lihat di sekeliling kita, semuanya memerlukan duit. Apabila kita meletak kenderaan, membuang sampah atau mencuci pakaian, semuanya memerlukan duit. Kita tahu bahawa duit itu penting. Kita tidak boleh membayangkan apa yang akan terjadi kepada kita dan ahli keluarga jika kita tidak ada duit. Kita risau dan bimbang memikirkannya. Oleh kerana kita faham dan yakin betapa berharga dan bernilainya duit di dalam kehidupan, maka kita bersedia untuk melapangkan masa bekerja keras walaupun sehingga larut malam untuk mendapatkan duit. Apabila kita berusaha, untuk mendapatkan duit maka Allah SWT memberi kita duit.

Keinginan kepada sesuatu perkara menyebabkan kita bersedia bersusah-payah untuk mendapatkannya. Semua kerja yang kita lakukan memerlukan kita melapangkan masa serta berkorban diri dan harta. Kita bersedia untuk bersusah-payah berkorban diri dan harta pada awalnya kerana kita mempunyai harapan bahawa setelah kita bersusah-payah kita akan mendapat pulangan yang jauh lebih banyak dari pengorbanan harta dan diri yang telah kita lakukan. Pada setiap hari kita menaiki bas, motosikal atau kereta, bersesak di jalanraya untuk pergi ke tempat kerja. Ini bukanlah satu pekerjaan yang senang atau menyeronokkan. Tiada siapa yang suka untuk melakukannya. Semua kita hanya bersedia untuk melakukannya kerana kita terpaksa. Kita bersetuju bahawa bekerja itu penting dan pekerjaan kita adalah "asbab" untuk kita mendapatkan duit dan dengan duit itu Allah SWT mengizinkan kita untuk mendapatkan keperluan kita ditunaikan. Jika sekiranya dengan bekerja kita tidak mendapat duit, maka kita tidak akan bersedia untuk bersusah-payah pergi bekerja. Keinginan kepada duit telah membuatkan kita bersedia untuk bekerja. Untuk tahu tentang faedah duit dan harta-benda, kita tidak perlu diajar atau diberitahu. Kita telah tahu tentang faedah duit sejak kita kecil lagi. Kita lihat faedah yang datang dari duit pada setiap waktu.

Adakah kita tahu tentang faedah iman dan agama? Iman nilainya adalah syurga. Iman sebesar zarah harganya syurga sepuluh kali luas dunia. Adakah kita dapat melihat faedah iman? Kita tidak dapat melihatnya. Kita hanya diberitahu bahawa iman itu nilainya syurga. Kita tidak pernah melihat syurga. Kita hanya diberitahu oleh Allah SWT dan rasulNya. Oleh kerana kita tidak pernah melihat faedah iman, maka untuk mendapatkan keinginan terhadap iman adalah sangat sukar dan payah. Apakah caranya supaya cinta dan haus kepada iman? Apakah caranya supaya kita mempunyai keghairahan untuk mendapatkan agama? Hanya satu cara sahaja yang boleh kita buat untuk menimbulkan keinginan kepada iman dan agama. Kita hendaklah banyak bercakap dan mendengar faedah iman dan agama. Oleh kerana kita hidup di zaman ini maka adalah lebih sukar untuk merasai faedah iman dan agama berbanding para sahabat Rasulullah s.a.w. yang telah mendengar, berita mengenai syurga terus dari Nabi s.a.w. yang telah melihat sendiri akan syurga dan neraka. Sahabat-sahabat dapat melihat Rasul s.a.w. Mereka dapat melihat Malaikat Jibrail dan wahyu turun kepada Rasulullah s.a.w.

Kini kita hidup di zaman hampir seribu lima ratus 1500 tahun setelah Baginda Nabi s.a.w. meninggal dunia. Oleh yang demikian, Allah, SWT akan menghargai iman yang kita dapat di zaman ini lebih daripada iman yang didapati oleh sahabat-sahabat di zaman Rasul s.a.w. Apa usaha yang kita buat di zaman ini untuk memperkuatkan iman walaupun sedikit akan dihargai oleh Allah SWT dan Allah SWT boleh melipat gandakan kesannya kepada kita dan kepada seluruh manusia.

(1) Laa Ilaha Illallah Muhammadur Rasulullah

Apakah maksud kalimah iman "Laa Ilaha Illallah "?

[Bermaksud Tiada Tuhan Melainkan Allah serta bermaksud mengeluarkan 100% kebesaran makhluk dan memasukkan kebesaran Allah di dalam hati kita.] Maksudnya juga "Tiada yang berkuasa membuat sesuatu tanpa izin Allah SWT dan Allah SWT boleh membuat apa sahaja tanpa izin makhluk." Iman tidak ada hadnya (batasnya) sepertimana tidak ada hadnya kebesaran dan keagungan Allah SWT. Untuk memperkuatkan iman kita perlu membuat tiga (3) perkara: (i) Banyak bercakap tentang Laa ilaha Illallah; (ii) Bila orang bercakap kepada kita tentang Laa ilaha Illallah, maka hendaklah kita mendengar dengan tumpuan serta membenarkannya. (iii) Kita hendaklah berdoa memohon iman seperti seorang fakir memohon. Apabila iman kita menjadi kuat, maka dengan izin Allah SWT kita akan dapat mentaati seluruh perintah Allah SWT dengan cara Nabi Muhammad s.a.w.

Nilai Iman;- Iman sebesar zarah harganya di sisi Allah SWT ialah syurga yang luasnya sepuluh 10 kali dunia. Harta sebanyak dunia tetapi mati tanpa iman tidak akan dapat walaupun baunya syurga. Di dalam sebuah hadith Nabi s.a.w bersabda lebih kurang: Allah SWT akan memerintahkan pada Hari Pengadilan "Keluarkan dari neraka jahannam, semua mereka yang berkata Laa ilaha Illallah dan yang mempunyai iman walaupun sebesar zarah di dalam hatinya. Keluarkan semua mereka yang berkata Laa ilaha Illallah atau mengingati Aku dengan berbagai cara atau takut kepada Aku pada bila-bila masa". Iman itu nilainya adalah syurga. Iman yang paling kecil, iaitu sebesar zarah dihargai oleh Allah SWT dengan syurga yang luasnya sepuluh 10 kali dunia. Allah SWT akan berkata kepada mereka yang paling akhir masuk syurga, "Hendakkah kamu syurga yang luasnya seperti dunia yang kamu hidup dahulu? Maka mereka menyangka bahawa Allah SWT mempermain-mainkan mereka dan mereka berkata, "Oh,! Ya, Allah! Kamu adalah Rab (Tuhan) dan kami adalah hambaMu. Oleh itu janganlah kamu mempermain-mainkan kami". Allah SWT akan berkata bahawa Allah SWT bukan sahaja memberi mereka syurga yang luasnya seperti dunia yang mereka hidup dahulu malahan sepuluh 10 kali ganda luasnya.

Kelebihan:- Siapa yang akhir Kalamnya (meninggal dunia) dapat menyebut Kalimah Lailahailallah nescaya Allah akan memberi syurga 10 kali ganda besar dunia.
Cara hendak mendapatkannya;- Dakwah maksud, kelebihan dan cari cerita hadis kisah para sahabat s.a.w. ketika Khalid Alwalid menjadi tawanan Saidina Umar sebelum beliau masuk Islam; Nafikan dalam hati kebesaran dan keagungan makhluk tetapi isbatkan Keagungan Allah; Doa supaya Allah mengurniakan kalimah tersebut kepada kita.


Apakah maksud kalimah "Muhammadarasulullah"?

[Bermaksud Muhammad itu pesuruh Allah serta yakin cara sunnah nabi membawa kejayaan di dunia dan akhirat tidak cara lain.] Kalimah Muhammadar- Rasulullah juga adalah kalimah amal. Ianya tidak boleh dipisahkan dari kalimah iman. Seluruh sunnah Nabi Muhammad s.a.w. adalah amalan keseluruhan agama. Kekurangan di dalam mengamalkan sunnah menandakan kekurangan di dalam mengamalkan agama. Kekurangan di dalam mengamalkan agama menandakan kekurangan iman.

Kelebihan:-Barangsiapa yang menghidupkan sunnah nabi s.a.w di zaman kerosakkan fasyak dan mungkar ummat, Allah akan beri ganjaran 100 pahala mati syahid.

Cara hendak mendapatkannya;- Dakwah maksud, kelebihan dan cari hadis kisah para sahabat s.a.w. cerita dua 2 orang sahabat berjalan di suatu lorong; Amal semudah-mudah sunnah hingga sesukar-sukar sunnah Rasulullah s.a.w.; Doa supaya dicampakkan hakikat kalimah ini.


2 comments:

Anak Pendang Sekeluarga said...

muzakarah yg mnarik....

misbah sobah said...

hehe..ni sy ambil dari dr nasoha tuan..ditulis pada 1999..

ucapan sambil lewa

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails