Followers

Wednesday, May 26, 2010

Sains makanan dan pemakanan











Info yang ada hubung kait dengan apa yang dipelajari

HIKMAH MAKANAN DALAM ISLAM



1. Roti (khubz)
Roti yang paling bagus ialah diperbuat daripada gandum yang baik dimasak dalam pembakar roti yang bulat. Roti itu dibiarkan sejuk sebelum dimakan, jika tidak kita akan merasa haus bila emakannya. Roti yang sudah lama dan tidak elok akan menyebukan perut. Roti yang terdapat sekam gandum mudah dicernakan. Nabi s.a.w. pernah bersabda "Jangan potong roti dengan pisau. hormatilah roti itu dengan memotong dengan tanganmu kerana Allah menghormati roti itu".


2. Jintan Manis (anisun)
Jintan manis banyak khasiatnya ianya melegakan kesakitan dalam badan, melancarkan aliran keluar haid, membanyakkan susu dan membuang gas dalam usus. Ianya juga boleh digunakan dalam bentuk serbuk dan disapu disekeliling mata bagi menguatkan pandangan mata.

3. Epal (tuffah)
Epal yang masam lebih sejuk daripada yang manis. I! anya juga boleh menguatkan organ hati.

4. Asparagus (hiyawn)
Asparagus berkhasiat bagi membuka sekatan pada buah pinggang dan memudahkan kelahiran anak.

5. Pisang (mawz)
Pisang boleh menyejukkan badan dan ianya boleh dimakan dengan madu lebah.

6. Barli (sya'ir)
Barli berkhasiat sebagai penyejuk badan. Rasulullah s.a.w. pernah memberi sup barli kepada orang yg mengidap demam.

7. Selasih (manis rayhan)
Selasih berkhasiat untuk menguatkan organ hati, memudahkan tidur dengan cara menyapu kepala dengan basil yang dicampurkan air.

8. Mentega (zubdah)
Mentega khasiatnya memanas dan melembapkan. Baik untuk menghilangkan sembelit. Mentega yang dicampurkan dengan kurma dan madu sejenis makanan yang menghilangkan rasa mengidam pada perempuan hamil.

9. Bunga kubis (qunnabit)
Sayuran ini sukar dihadam dan bahaya untuk penglihatan.

10. Chamomile (babunaj)
Kegunaan chamomile ialah melancarkan aliran haid dan kencing! . Ianya juga sangat berguna untuk memanaskan badan.

11. Lobak merah
Kegunaannya memanaskan badan. Ianya juga melancarkan aliran haid dan air kencing.

12. Biji kopi (qahwah)
Sebagai ubat penyakit buang air besar berdarah, menghilangkan dahaga dan dikatakan menimbulkan kebijaksanaan.

13. Biji hitam (habb al sauda)
Dilaporkan bahawa Nabi s.a.w. pernah bersabda "Jadilah seperti biji habbal sauda kerana biji ini ubat semua penyakit kecuali kanser dan mati". Adalah dilaporkan juga bahawa Allah Taala menunjukkan bahawa "ia" itu ialah hab al sauda menghapuskan angin dalam usus dan demam. Baik untuk merawat 'leukoderma' dan membuka saluran urat yang halus. Berguna untuk menghilangkan penyakit selesema.

14. Ayam (dajaj)
Memudahkan penghadaman. membetulkan imbangan badan, baik untuk otak dan badan, serta mencantikkan rupa paras. Walau bagaimanapun jika dimakan terlalu banyak boleh menyebabkan penyakit sendi dan yang terbaik ialah daging ayam bet! ina yang tidak bertelur.

15. Kulit kayu manis (darchini)
Kulit kayu manis juga merupakan pemanas badan. Minyaknya sebagai penawar untuk menghapuskan rasa tidak hadam. Ia merupakan campuran (rempah ratus) yang digunakan dalam resepi masakan hampir tiga suku penduduk dunia.


16. Limau
Limau kulit tebal, warna kuning pucat, kurang mengandungi asid (utrujj) Nabi Muhammad s.a.w. pernah bersabda, "Limau ini adalah seperti mukmin: bagus dirasa dan bagus dihidu". Limau ini menguatkan organ hati serta dapat menjauhkan kesedihan dan bintik-bintik pada kulit, menghapuskan kelaparan dan melambatkan pengaliran dalam hempedu.

17. Timun (qitta')
Yang masak menghilangkan panas dan menggalakkan pembuangan air kecil. Makan kurma dengan timun muda menambahkan berat badan.

18. Jintan putih (kammun)
Jintan putih khasiatnya untuk memanaskan badan. Jintan putih yang direndam di dalam air dan diminum adalah baik untuk mengubat perut yang memulas.

1! 9. Tamar kering (tamr)
Nabi s.a.w. pernah bersabda, "Rumah yang tiada tamar atau kurma adalah rumah yg tiada bermakanan". Nabi s.a.w. sendiri pernah menanam kurma atau tamar. Kurma hendaklah dimakan dengan badam untuk menghapuskan parut yang tidak diingini.

20. Terung (badhijan)
Terung hitam menyebabkan keluarnya hempedu. Kecenderungan benda ini mengeluarkan hempedu dapat dibetulkan dengan memakannya bersama daging.

21. Telur (baydah)
Khasiat telur yang paling baik boleh kita dapati daripada telur ayam (setengah masak atau ?masak) bukan direbus keras. Putih telur melegakan apabila kita melecur atau kulit terbakar dan menghilangkan parut pada kulit.

sebelum nikah?




Cinta adalah fitrah (komponen kejadian manusia). Firman Allah," Fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah itu." maksud Surah arRum: 30

Imam Ibn Qayyim menjelaskan cinta adalah fenomena universal dan ia memberi kesan yang mendalam kepada jiwa manusia hinggakan dalam sastera Arab menghasilkan lebih dari 60 istilah cinta. Dunia Melayu pun apa kurangnya.

Syaikh (aMarhum) Abdullah Nasih Ulwan berpendapat: Islam mengiktiraf cinta yang bersemi pada setiap individu dan Islam telah menggariskan tiga tahap cinta:

* Cinta agung: Cinta kepada Allah, Rasul dan Islam serta berjihad membuktikannya.

** Cinta pertengahan: cintakan sesama manusia: ibubapa, anak-isteri, kaum kerabat dan sahabat handai

*** Cinta bawahan: menyintai sesuatu melebihi cinta kepada Allah, Rasul dan Islam.

Bolehkah pasangan bukan muhrim bercinta sebelum kahwin?
A
Syaikh Atiyyah Saqr menjawab: kenapa tidak? Cinta adalah suci, cinta dalam bentuk apapun dibolehkan oleh syara' asalkan tidak dikotori dengan niat dan aksi kotor; ia mestilah tidak
bercanggah dengn hukum-hukum syara' dan diiringi dengan cinta yang diredhai oleh Allah.

Cinta sejati boleh dibina sebelum berkahwin asalkan cinta yang direstui agama, dilahir dan dipupuk melalui saluran agama. Islam tidak menentang cinta kerana cintalah asas dalam ibadah antara hamba dengan Penciptanya; manakala cinta jugalah asas kepada pembentukan sebuah keluarga Islam yang harmonis.

Cinta yang dibenteras oleh Islam ialah cinta yang dicemari oleh maksiat dan menuruti hawa nafsu; manakala mereka yang memupuk cinta tapi tetap berpegang kepada ajaran Allah dan mengikuti saluran syara' adalah diharuskan oleh syara' dan seterusnya memadu cinta melalui jalan pernikahan yang sah dan halal.

Rujukan:
1. Syaikh (Prof) Abdullah Nasih Ulwan, Islam wal Hubb (Islam dan Cinta)
2. Syaikh Atiyyah Saqr, Islam wa Musykilatul Hayah (Islam dan permasalahan Hidup)
3. Ibn Qayyim alJauziah, raudhah al muhibbin wa Nuzhah al Musytaqin (taman orang-orang bercinta dan kerinduan

Monday, May 24, 2010

cinta lelaki?haha




tak pernah pulak aku post something tentang cinta..
entah kenapa ada post yang aneh sebelum post ni ek?
apa-apa lah..


Bila lelaki benar2 jatuh cinta dan setia pada Kekasihnya dgn ikhlas,perubahan sikapnya amat mengejutkan. Hati lelaki yg dianggap keras selama ini,tiba2 secara semulajadi menjadi selembut kapas apabila sudah jatuh cinta dgn relanya. Bahkan lelaki yg mabuk cinta sanggup berkorban dan buat apa sahaja utk kekasihnya.Sekeras manapun hati lelaki ia akan mengalirkan air mata apabila hatinya dilukai. Utk melihat lelaki menangis amatlah payah. Diantara tanda2 lelaki yg jatuh cinta dgn hebat ialah:

1. Dia bersungguh2 melakukan sesuatu utk kekasihnya dgn rela bukan krn terpaksa.

2. Dia sentiasa ingin menghiburkan kekasihnya dan berubah menjadi orang yg kuat bercakap.

3. Dia byk menasihati kekasihnya kerana dia amat menyayangi kekasihnya.

4. Dia berusaha mengongkong kebebasan kekasihnya krn perasaan cemburunya yang meluap2.

5. Dia sentiasa takut kehilangan kekasihnya.

6. Dia sentiasa mengawasi pergerakan kekasihnya krn dia sentiasa berasa curiga.

7. Dia tidak suka ada lelaki lain rapat dgn kekasihnya.

8. Dia mudah merasa cemburu dan sensitif apabila kekasihnya tidak menumpukan sepenuh perhatian kepadanya.

9. Adakalanya dia seperti seorang anak kecil yang meminta perhatian krn dia mahu kekasihnya melayannya lebih dari org lain.

10. Dia menjadi org yg paling rajin dan sanggup membantu kekasihnya melakukan apa saja.

11. Dia pandai merajuk hati krn ingin dipujuk oleh kekasihnya.

12. Dia akan mengalabah apabila kekasihnya berjauhan daripanya terlalu lama.

13. Dia sentiasa mempastikan keselamatan kekasihnya.

14. Dia mementingkan! kekasihnya daripada dirinya sendiri.

15. Dia kerap bertanya adakah kekasihnya mencintainya krn dia merasa kasihnya lebih kuat drpd kekasihnya.

16. Dia tidak akan melayan perempuan lain yg tidak ada urusan penting dengannya.

17. Dia cuba meluangkan lebih byk masa dgn kekasihnya walaupun terpaksa menunggu kekasihnya dgn sabar.

18. Dia membanggakan kekasihnya di depan org lain.

19. Kalau ditinggalkan oleh kekasihnya, ia akan berasa serik dan tidak percaya dgn cinta perempuan lain namun dia sentiasa mengharap kekasihnya kembali kepadanya.

20. Apabila timbul org ketiga, dia akan hilang akal dan sanggup berbuat apa saja untuk merebut kembali kekasihnya.

21. Dia menganggap kekasihnya sebagai org yg palingdipercayainya dansanggup menyerahkan harta walaupun nyawanya sendiri.

22. Dia tidak akan berlaku curang kepada kekasihnya namun jikalau dia berbuat demikian itu bererti hatinya belum 100 peratus mencintai kekasihnya.

23. Bukan semua lelaki sanggup menitiskan airmatahanya untuk seorangperempuan. HARGAILAH MEREKA..

p/s:aku tak de sindrom ni..
hurm,ntah aku pon ta tau!!
wallahu'alam

Tuesday, May 18, 2010

Awwaluddin maarifatullah..



semasa aku menetap di kuala pilah,Negeri Sembilan dulu,aku keluar di satu kampung bersama jemaah kolej aku lah.Pagi-pagi lepas breakfast,aku pegi la jalan-jalan khususi keliling kampung.Pulak tengah jalan ternampak seorang pak Haji ni tengah sapu sampah,lalu aku pun datang kat pak haji tu dengan niat nak bersilaturrahmi.Lepas kenalkan diri dan juga sebab kedatangan,pak haji tu pun terus tempelak aku "AWWALUDDIN MAKRIFATULLAH"..haha,terkezut aku..Kalau ye pon nak berjidal pak ji,intoduce yourself first..hehe..dia cakap macam tu mungkin nak bagi tahu kat aku yang ilmu mengenal Allah ni sangat penting dalam sesuatu "gagasan dakwah"..hehe,ye la pak ji,area-area pak ji ni memang strong ngan usaha aliran tasauf ni..hihi..so,bila ade kes macam ni,aku terus teringat segala ilmu tasauf ngan tauhid yang dipelajari masa dekat sekolah agama kerajaan johor dulu..masa belajar ilmu ni memang susah..ramai kawan-kawan aku yang tak paham satu ape pon,tertidur pon ade..so,bile pak cik tu ajak aku sembang bab ilmu ni,sikit-sikit la aku boleh jawab dan pekenakan dia balik..hehe..(padahal member khususi aku tu da klu seribu kata..

MENGAPA AWAL-AWAL AGAMA KENAL ALLAH?

Rasulullah SAW berjuang selama tiga belas tahun di Makkah. Itulah masa Rasulullah berdakwah dan mengumpul pengikut-pengikutnya. Mula-mula secara sembunyi-sembunyi dan kemudian secara terang-terangan.

Dalam masa tiga belas tahun itu, Rasulullah hanya 'membawa Tuhan' dan memperkenalkan Tuhan kepada para Sahabat. Dalam majlis yang rasmi atau tidak rasmi, dalam majlis keramaian, apabila berjalan-jalan dengan para Sahabat, malahan pada setiap masa dan ketika Rasulullah menceritakan tentang Allah dan hari Akhirat. Tentang kebesaran, kesucian dan kekuasaan-Nya. Tentang kasih sayang, keampunan dan belas ihsan-Nya. Tentang kuasa dan iradah-Nya dan tentang segala-gala sifat yang ada pada Tuhan.

Segala sifat Allah itu sangat-sangat dihayati oleh para Sahabat hingga mereka menjadi cukup kenal dengan Tuhan. Bukan setakat tahu, tetapi cukup kenal. Mereka menjadi orang-orang yang arifbillah. Hati-hati mereka cukup hampir dengan Tuhan, cukup sensitif dan peka dengan Tuhan. Mereka cukup terangsang dengan kebesaran dan keagungan Tuhan.

Akhirnya jadilah para Sahabat, orang-orang yang sangat cinta dan takut kepada Tuhan. Dalam hidup mereka, Allahlah yang menjadi perkara utama. Allahlah yang bertakhta di hati-hati mereka. Ramai di kalangan Sahabat yang menjadi mabuk dengan Tuhan kerana terlalu sangat takut dan rindunya.

Perasaan mabuk, takut dan cinta ini sangat kuat dan mendalam hingga adakalanya hati-hati para Sahabat tidak dapat menanggung bebannya. Ada Sahabat yang terus mati kerana mengingatkan kebesaran Allah. Ada yang mati apabila ada orang menyebut nama Allah. Manakala yang jatuh pengsan dan tidak sedarkan diri lebih ramai lagi. Bila disebut nama Allah, gementar hati-hati mereka.

Namun dengan hati yang begitu mabuk dan rindu pada Tuhan, mereka tidak mempunyai jalan atau cara untuk melepaskan perasaan mereka. Mereka tidak ada cara untuk berhubung atau berinteraksi dengan Tuhan. Maka terpaksalah mereka menanggung dan memendam rasa mabuk dan rindu itu. Mereka seolaholah orang yang begitu dahaga tetapi tidak mendapat air untuk diminum. Mereka seperti orang yang tersangat lapar tetapi tidak ada apa untuk dimakan. Mereka seperti orang yang sangat rindukan Kekasih Agungnya tetapi tidak dapat bersua dan bertemu untuk memuji-muji dan meluahkan segala perasaan yang terpendam dan terbuku di hati. Allah biarkan sahaja mereka jadi begitu.

Hanya pada tahun yang kesebelas, baru berlaku peristiwa Israk Mikraj. Jadi, hanya pada tahun kesebelas baru datang perintah solat. Itulah satu hadiah yang tersangat besar yang Allah kurniakan kepada para Sahabat supaya mereka dapat berinteraksi dan berhubung dengan-Nya. Supaya mereka dapat melepaskan segala perasaan rindu dan dendam yang selama ini mereka tanggung. Supaya mereka dapat mengadu, berbicara, berbisik-bisik dan meminta-minta kepada Tuhan. Supaya mereka dapat meluahkan segala isi hati mereka dan bermanjamanja dengan Tuhan. Sungguh solat itu satu kurniaan yang amat besar bagi para Sahabat. la ibarat air di kala dahaga. la ibarat makanan di kala lapar. la ibarat pertemuan dengan kekasih yang sangat dirindukan.

Solat menjadi buah hati Rasulullah dan para Sahabat. Solat adalah kerehatan mereka. Rasulullah SAW pernah bersabda: "Sembahyang adalah penyejuk mataku. " Baginda juga pernah menyuruh Sayidina Bilal r.a. untuk azan dengan berkata: "Wahai Bilal, berilah kerehatan kepada kita semua!"

Demikianlah kedudukan solat di hati Rasul dan para Sahabat. Tidak hairanlah mereka tenggelam di dalam solat. Mereka 'mikraj' di dalam solat. Tidak hairan juga, ketika solat, mereka lupa tentang dunia ini dan segala isinya sama ada yang berupa nikmat mahupun kesusahan dunia. Mereka asyik dan masyuk dengan Tuhan dalam solat. Sayidina Ali k.w. lantaran khusyuknya di dalam solat, tidak terasa apa-apa ketika dicabut anak panah dari betisnya.

Solat mereka yang sebeginilah yang telah menjadikan mereka peribadi-peribadi agung. Agung keimanan mereka. Agung keyakinan mereka dan agung akhlak mereka. Allah kurniakan kepada mereka 3/4 dunia dan semua bangsa bernaung di bawah kekuasaan mereka. Mereka membawa kedamaian dan keselamatan. Mereka penuhi dunia ini dengan keadilan dan kebahagiaan.

Di sini kita sungguhsungguh dapat melihat pendidikan Rasulullah, awaludin makrifatullah. Awal-awal agama mengenal Allah. Para Sahabat dikenalkan kepada Allah hingga mereka menjadi orang-orang yang arifbillah, iaitu orang-orang yang sangat takut, cinta dan rindu kepada Allah dan orang-orang yang mabuk dengan Allah. Dalam keadaan begitulah baru mereka diperintah bersolat dan menegakkan syariat Allah yang mana keseluruhan perintah syariat itu diturunkan di Madinah itu hanya memakan masa 10 tahun, berbanding memperkenalkan Tuhan selama 13 tahun di Makkah. Orang-orang yang menegakkan syariat Allah di Madinah itu sebenarnya ialah orang-orang yang takut, cinta dan mabuk dengan Tuhan. Orang-orang yang arifbillah. Hanya orang-orang seperti ini sahaja yang mampu menegakkan syariat Allah. Yang mampu memperjuangkan agama Allah. Yang mampu berkorban ke jalan Allah.

Itulah kelemahan umat Islam hari ini. Setakat tahu tentang Tuhan. Setakat ada ilmu tentang Tuhan. Setakat alimbillah. Tuhan masih di akal, belum di hati. Belum ada rasa bertuhan. Belum ada rasa kehambaan. Jauh sekali rasa takut rindu dan cinta pada Tuhan. Lebih-lebih lagi belum mabuk dengan Tuhan. Dalam pada itu, mereka disogok dengan solat dan syariat. Disuruh dirikan solat. Disuruh tegakkan syariat. Diperkenalkan hukum hudud dan sebagainya.

Orang yang belum kenal Tuhan dan orang yang tidak ada rasa takut dan cinta pada Tuhan, tidak akan mampu mendirikan solat dan menegakkan syariat. Kalau pun mereka berbuat, ia secara terpaksa. Buat kerja secara terpaksa memang pahit, sakit dan perit. Sukar untuk istiqomah.

Kenapa tidak dibawa Tuhan kepada mereka? Kenapa tidak perkenalkan Tuhan kepada mereka? Kalau manusia betul-betul kenal Tuhan, mereka tidak akan dapat mengelak diri dari jatuh cinta dan rindu kepada-Nya. Mereka tidak akan dapat mengelak diri dari mahu berbakti kepada-Nya untuk merebut cinta dan kasih sayang-Nya. Bagaimana boleh kita tidak sayang dan tidak jatuh hati kepada Allah yang begitu berbakti, begitu menjaga, begitu mengawasi dan memenuhi segala kehendak dan keperluan kita. Yang penuh kasih dan belas kasihan kepada kita. Yang menyayangi kita lebih dari ibu kits sendiri. Yang menjaga kita siang dan malam tanpa rehat dan tanpa tidur. Yang tidak pernah melupakan kita.

Marilah kita kembalikan manusia kepada Tuhan. Marilah kita perkenalkan Tuhan itu kepada manusia supaya manusia kenal akan Tuhan. Kerana awal-awal agama mengenal Tuhan. Selagi kita belum kenal Tuhan, selagi itu kita belum mampu untuk beragama atau untuk menegakkan agama.

Mengenal Tuhan itu tidak cukup sekadar tahu tentang Tuhan atau tahu tentang sifat-sifat Tuhan secara ilmunya, tetapi ialah merasakannya di hati. Hati rasa bertuhan, hati merasa Tuhan sentiasa melihat, hati merasa Tuhan itu Maha Mendengar, hati merasakan Tuhan itu berkuasa berbuat apa saja kepada makhluk-Nya, hati merasakan Tuhan itu pengasih dan penyayang yang sentiasa mencurahkan rezeki kepada makhluk-Nya.

Setelah hati ada rasa bertuhan, secara automatik hati akan dipenuhi rasa kehambaan, iaitu rasa lemah, rasa berdosa, rasa bergantung kepada-Nya. Hati rasa takut dan cinta dengan Tuhan sepertimana yang dirasakan oleh para Sahabat yang dididik oleh Rasulullah lebih 1400 tahun dahulu.

Madah





Madah adalah satu ayat yang boleh dijadikan pegangan hidup ataupun prinsip dalam kehidupan seharian..

1... Lahirkanlah kemesraan kita sesama manusia, kerana itu adalah hak-Nya, tapi jangan putus hati kita dengan Allah, itu adalah hak-Nya pula.

2... Ingatkanlah lebih dahulu nikmat dari Allah sebelum makan dan sebagainya, agar kita terasa tidak punya apa-apa barulah kita sedar Allah itu siapa.

3... Jika kita marah pada seseorang, jangan sampai tidak nampak lagi kebaikannya. Begitu juga jika suka pada seseorang, jangan sampai tidak nampak lagi kelemahannya.

4... Kalau marah biarlah berpatutan, kalau suka biarlah juga berpatutan, supaya kita berada di dalam pertengahan. Sebaik-baik pekerjaan itu adalah pertengahan.

5... Diantara perkara yang mudah diceritakan susah diamalkan, ialah sifat sabar kerana sabar itu ada hubungan dengan hati. Hati ada perasaan, lidah tidak ada perasaan cuma ada sentuhan.

6... Senyum itu tanda kemesraan, diberi kepada manusia dianggap sedekah. Ketawa itu lambang kelalaian, selalu dilakukan hati akan mati, dibuat di hadapan manusia menghilangkan maruah diri.

7... Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah pengajaran, insaflah, ia tanda kelemahan diri, kesalilah keterlanjuran itu, dan berazamlah, tidak akan mengulanginya lagi.

8... Tahu yang diri kita itu hamba, itu adalah ilmu. Merasa yang diri itu hamba, itu penghayatan. Yang kedua-kedua inilah akan lahir sifat tawadhuk, malu, lalu syukur, takut, hina dan lain-lain sifat kehambaan.

9... Kuat, harap, takut, cinta seseorang itu pada Allah, akan mendorong dirinya mentaati suruhan-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Jika salah satu daripada tiga ini tiada, seseorang itu tidak akan menjadi orang yang taat sekalipun dia seorang yang Alim.

10... Love and fear of God is the secret for unification the key for love & care to all other human being.

11... Do not get worried with difficulties, because it is not a sin. Do not whine about with trial, because it is not a mistake But do whine about a sin and do get sad if your whorship is not perfect because it is a mistake.

12... Together looking for God, will take people for unification and friendship Together looking for World, will bring divergence and hostility.

13... A lot of people make preparation for their adulthood, then preparation for their old age but only a few people make preparation for their life in hereafter.

14... Pray to God is sign of humbleness towards Him Pray to Him is a Sign that we are weak servants Pray means we feel affection for, converse and get secluded with God Pray is worship, weapon of the faithful.

15... Do good deeds then forget them because we do not know whether they are accepted or not But do not forget when we do bad things So that we could repent because it will be punished in the hereafter.

formspring.me

Ask me anything http://formspring.me/misbahulmunir

Tuesday, May 11, 2010

Kepentingan Memuliakan Para alim ulama@ostat@tuan guru@kiyai





Hubungan rapat antara ulama dan ajaran Islam, menyebabkan mereka menjadi tunggak kestabilan ummah. Dari segi falsafah, ulama sebagai penyelesai masalah memang tidak dipertikaikan lagi. Tapi soalnya siapa yang mampu merealisasikannya? Maka ketika inilah peranan ulama menjadi semakin penting. Selagi manusia perlukan Islam, maka selagi itulah manusia perlukan ulama, justeru hubungan ulama dengan ajaran Islam sangat erat, seperti isi dengan kuku. Secara realiti, tidak semua yang dianggap ulama mampu berperanan seperti yang diharapkan. Ada syarat-syarat yang mesti dipenuhi terlebih dahulu sebelum mereka mencapai darjat yang begitu penting dan mulia. Tegasnya, bukan mudah untuk melayakkan diri sebagai ulama sebenar. Kelayakan ulama bukan terletak semata-mata pada nama, jawatan, ilmu, kelulusan dan kepopularitian. Rasionalnya, tentu ada sifat yang sangat istimewa yang menyebabkan ulama telah disifatkan oleh Rasulullah SAW sebagai pewaris nabi - `status' yang tidak diberikan pada mereka yang lain sekalipun para profesional seperti jurutera, doktor dan arkitek. Keistimewaan itulah yang melayakkan mereka mendapat kedudukan yang diperakui oleh Rasulullah SAW sendiri melalui sabdanya: "Ulama-ulama umatku adalah seperti nabi-nabi Bani Israil. " Apakah ciri-ciri istimewa itu?


Antaranya ialah:
1. Menjadi pewaris nabi Sifat ini ditegaskan sendiri oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya: "Ulama itu pewaris para nabi." (Riwayat Abu Daud dan At Termizi) Apa yang diwariskan oleh nabi kepada ulama bukan sesuatu yang berbentuk `maddiah' (material), tetapi adalah warisan `maknawi' (tersirat) yang berkait langsung dengan peranan mereka sebagai pengganti nabi - memimpin dan mendidik manusia. Ertinya, apa yang diwariskan itu bukan harta, pangkat atau kemasyhuran kerana semua itu boleh diwarisi daripada mereka yang bukan nabi. Sekurang-kurangnya ada tiga perkara utama yang diwariskan oleh para nabi kepada ulama yakni ilmu, akhlak dan corak perjuangannya. a. Ilmu Pada ulama dari kalangan umat nabi terakhir, tentulah ilmu yang diwariskan kepadanya ialah ilmu Nabi Muhammad SAW, yakni ilmu yang bersumberkan Al Quran dan Sunnah. Teras kepada ilmu ini ada tiga yakni tauhid, syariat dan akhlak Islamiah. Namun ilmu Al Quran tidak terhad kepada itu sahaja tetapi juga merangkumi banyak ilmu yang lain. Ilmu Al Quran adalah gambaran ilmu Allah yang sangat luas sesuai dengan sifat-Nya sebagai Tuhan Yang Maha Mengetahui lagi Bijaksana. Itulah jua skop ilmu yang sepatutnya ada pada para ulama. Untuk berperanan sebagai pendidik dan pemimpin manusia yang terdiri daripada pelbagai golongan dengan tahap pemikiran dan jiwa yang pelbagai, maka ilmu ulama juga mesti pelbagai. Ilmu ulama mesti global. Simpanan ilmu para ulama seharusnya tidak dibatasi oleh sempadan ilmu `agama' atau ilmu `Akhirat'. Ulama mesti mengetahui dasar-dasar asas ilmu ekonomi, teknologi, sosial, budaya dan lain-lain. Tetapi ini tidak bererti ulama mesti pakar dalam semua bidang ilmu. Apa yang penting, ulama mesti mengetahui ilmu-ilmu itu secara general atau secara rangkuman (ijmali) sahaja. Misalnya, selain mendalami ilmu hukum halal haram, ulama patut juga tahu ilmu teknologi, sosiologi, ekonomi, sejarah, budaya dan lain-lain justeru ilmu-ilmu itu juga hakikatnya adalah ilmu yang terkandung di dalam Al Quran dan Hadis. Cuma ada yang disentuh di dalam Al Quran secara umum, ada yang terperinci. Oleh kerana itulah ayat Al Quran yang mengandungi hukum halal dan haram cuma 500 ayat daripada jumlah keseluruhan 6,666 ayat. Bakinya, banyak menyentuh ilmu-ilmu lain. Para ulama zaman silam telah mencapai keunggulan ilmu ini. Imam Ghazali misalnya, bukan hanya arif dalam ilmu agama, tetapi beliau tahu malah pakar dalam ilmu astronomi, biologi dan sosiologi. Itulah sintesis ilmu daripada Al Quran yang akhirnya melahirkan individu ulama sekaligus saintis yang pakar dalam bidang fizik, kimia, biologi, astronomi, perubatan, matematik, ekonomi dan lain-lain. Justeru itu hukama ada berkata, barangsiapa yang memahami keseluruhan isi Al Quran, ertinya dia juga faham ilmu-ilmu yang lain secara umum. Ertinya, ulama yang arif dengan ilmu Al Quran secara automatik mempunyai general knowledge yang luas tentang ilmu-ilmu lain. Cuma perlu diingat, bahawa ilmu-ilmu kimia, biologi dan lain-lain yang diambil daripada Al Quran, boleh terus berkembang sesuai dengan keperluan zaman hasil kajian yang dibuat oleh mereka yang bukan ulama. Inilah ruang-lingkup ilmu warisan para nabi. Jika ulama memilikinya barulah layak mereka digelar pewaris nabi. Mereka yang hanya tahu tentang hukum halal dan haram tetapi kosong daripada ilmu-ilmu lain, bukanlah ulama sejati. Mereka akan beku dan canggung bila berdepan dengan masyarakat kerana gagal mentafsir keadaan dan permasalahan dunia yang semakin sulit dan rumit. Ini akan menggagalkan tugas mereka sebagai penyelesai masalah masyarakat. Hanya orang yang faham masalah sahaja yang boleh menyelesaikan masalah. b. Akhlak Ulama mesti mewarisi akhlak para nabi. Ibadah, akhlak dan cara hidup ulama mestilah `bayangan' para nabi. Sifat-sifat terpuji seperti kasih sayang, pemurah, redha, sabar, berani, kesungguhan dan ketaatan kepada Allah mesti ketara pada dirinya. Hingga kerana itu, hanya dengan melihat diri ulama, secara automatik umat akan terimbau kehidupan para nabi yang hanya dapat mereka baca kisahnya dalam sejarah. Akhlak adalah `bunga diri' dan `besi berani' pada para nabi yang menyebabkan orang ramai tertarik dan terikat dengan seruan mereka. Sikap para nabi adalah jelmaan cakapnya. Rasulullah SAW adalah Al Quran hidup. Melihatnya sahaja, manusia akan terdidik. Dengan akhlak yang begitu tinggi, para nabi dapat memberi kasih sayang kepada musuh, bersikap memaafkan ketika berkuasa untuk menghukum, tawadhuk dalam kejayaan, syukur dengan kemenangan, melazimi taubat walaupun tidak berdosa. Kesemua itu sangat besar kesannya dalam mendidik dan memimpin manusia. Ulama yang berakhlak seperti nabi akan ditaati, diikuti dan dikasihi walaupun tidak kaya, berkuasa dan ternama. Akhlak adalah tempat tumpuan hati manusia dan ia merupakan perkara utama kerana atas dasar itulah Rasulullah SAW diutuskan. Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak manusia." (Riwayat Ibnu Said, Al Bukhari dan Hakim) Hanya orang yang berakhlak boleh memperbaiki akhlak orang lain. Kayu yang bengkok tidak akan dapat menghasilkan bayang-bayang yang lurus. Akhlak adalah aset yang lebih penting daripada harta dan kuasa untuk mendidik dan memimpin manusia. Tanpa akhlak, siapa pun pasti ditolak sekalipun bijak dan berjawatan tinggi. c. Cara dan metodologi perjuangan Ulama mestilah berjuang mengikut sunnah perjuangan para nabi terutamanya Rasulullah SAW. Kaedah ini dapat dikaji dan dihayati melalui sirah baginda. Malangnya, ramai yang gagal mencungkil rahsia tersirat di sebalik sirah Rasulullah. Kekadang, yang dikaji hanya fakta dan tarikh semata-mata. Falsafah dan didikan daripada sejarah jarang tercungkil. Ini barangkali disebabkan sesetengah ulama tidak `indepth' dalam meneliti sejarah kecuali melihat di permukaannya sahaja. Akibatnya, liku-liku halus perjuangan para nabi tidak dapat dihayati apalagi disusuri. Kegagalan ini, selain disebabkan tidak rajin membaca, ada juga kaitannya dengan sifat taqwa. Kalau tidak bertaqwa, seseorang akan terpengaruh dan mengikut hawa nafsunya. Nafsu inilah yang enggan menteladani jalan yang ditempuh oleh para nabi (walaupun tahu keindahan dan kebenarannya) kerana ia penuh dengan kepayahan dan penderitaan. Kerana nafsu, ramai yang tidak mahu mengikut perjuangan para nabi sekalipun pakar dalam sejarah. Risiko dan kepayahan yang bakal dihadapi menyebabkan ada ulama yang berpaling daripada landasan itu. Akibatnya, mereka terpaksa tunduk kepada kehendak lingkungan. Jika ini berlaku, mereka gagal jadi pencorak, sebaliknya akan dicorakkan. Ulama yang benar-benar mengikuti jalan hidup Nabi dapat dilihat keberanian dan ketegasannya dalam berpegang pada prinsip. Dalam memberi pandangan misalnya, dia akan menyuarakan apa yang menjadi keyakinannya, bukan sekadar cuba menserasikan pandangan `Islam'nya dengan pandangan sekular semata-mata untuk ambil hati. Dia tidak akan rasa rendah diri (inferiority complex) untuk memberi pandangan yang berbeza. Dia berani menyuarakan pandangannya, tidak semata-mata menguatkan pandangan-pandangan lain dengan nas Al Quran dan Hadis. Pendek kata, dia akan berani memberi pandangan berdasarkan nas, bukan hanya mengesahkan sahaja pandangan orang lain dengan `mencari-cari' nas.

2. Takut kepada Allah Ulama mesti takut kepada Allah seperti firman-Nya: "Sesungguhnya yang takut kepada Allah di kalangan hamba-hamba-Nya adalah ulama." (Al Fathir: 28) Maksud "takut" di sini ialah takut sebagaimana yang dijelaskan oleh Hadis Rasulullah SAW: "Hendaklah kamu takut kepada Allah di mana saja kamu berada....." (Riwayat At Termizi dan Al Baihaqi) Maksudnya, ulama mesti takut kepada Allah pada setiap masa tidak kira semasa mengajar, mendidik, dalam beribadah, dalam masa bergaul, makan minum, dalam berpakaian, dalam masa bekerja, mengendalikan rumahtangga, menguruskan mayarakat dan sebagainya. `Takut' inilah yang mesti mengawal sikap, tindak-tanduk dan tutur katanya, bukan `takut' yang lain. Tawadhuk, warak, amanah, jujur dan berani adalah sifat-sifat ulama yang takutkan Allah. Takut kepada Allah membuatkan seseorang itu bertambah dekat pada-Nya. Ulama yang takut pada Allah akan berani menyampaikan kebenaran walau apa jua rintangan dan cabarannya. Takut pada Allah ini akan menyebabkan ia tegas dan berlemah lembut dalam dakwahnya. Tegas pada prinsip, berlembut dari segi penyampaian. Sebaliknya, mereka yang tidak takutkan Allah akan lembut pada prinsip tapi keras dari segi penyampaian.

3. Bebas dari sebarang ikatan dan kepentingan Ulama sebaik-baiknya bebas daripada ikatan oleh mana-mana kumpulan politik, kaum, bangsa dan kelompok. Dengan itu, dia tidak tertakluk dengan apa-apa kepentingan puak dalam tugasnya. Hatinya juga tidak akan cenderung untuk memihak kepada mana-mana kumpulan yang mengikatnya. Ulama yang bebas daripada sebarang ikatan ini tidak `dipunyai'. Tetapi biasanya ulama itu `mempunyai'. Yakni, setelah ulama berperanan - berdakwah dan mendidik, maka akan ada orang yang mengikutnya. Ketika itu, orang yang mengikutnya seolah-olah menjadi kepunyaannya. Imam Syafi'i, Imam Hambali dan imam-imam mazhab yang lain umpamanya, mempunyai pengikut atau muridnya sendiri. Imam-imam inilah yang mewujudkan satu kumpulan berdasarkan disiplin ilmu feqah yang dikenali sebagai mazhab yang hingga kini mempunyai pengikut-pengikutnya sendiri. Mazhab Syafi'i misalnya, tidak akan wujud sekiranya Imam Syafi'i tidak `mempunyai'. Bila seorang ulama `mempunyai' pengikut, maka dialah yang mendidik pengikut-pengikutnya hingga mereka menjadi model ilmu, ajaran dan dakwahnya untuk masyarakat lingkungan. Dengan wujudnya model ini, masyarakat lebih mudah memahami dan menerima pengajaran yang disampaikannya. Tetapi model ini tidak akan dapat dibina jika ulama `dipunyai'. Dia akan selamanya dicorakkan oleh kepentingan kumpulan atau puaknya tanpa dapat mewujudkan satu model seruan dan ilmu berdasarkan ilmu yang dimilikinya.



4. Tidak meminta bayaran Ulama tidak sepatutnya menuntut bayaran atas ilmu dan tarbiah yang disampaikannya. Supaya keikhlasan dan kewibawaannya tidak terjejas. Jika ulama meminta bayaran, tidak dapat tidak, dia pasti terasa terhutang budi pada orang yang membayarnya. Disebabkan rasa terhutang budi ini, ketegasan dalam menyampaikan dakwah dan didikan boleh terjejas. Malu alah, atau tidak boleh berkata "tidak", adalah penyakit orang yang terhutang budi. Bila ini berlaku, seseorang itu tidak akan mampu berdakwah dan mendidik tanpa segan-silu dan takut-takut lagi. Inilah rahsianya mengapa setiap kali Allah utuskan seorang rasul untuk menyeru sesuatu kaum, awal-awal lagi Allah mewahyukan kepadanya agar menjelaskan kepada kaumnya bahawa dia melaksanakan tugas kerasulan itu bukan kerana mengharapkan sebarang upah. Firman Allah SWT: "Katakanlah, aku (Muhammad) tidak meminta kepada kamu apa-apa upah dari tugas (dakwah) ini." - (Al An'am: 278) Firman Allah lagi: "Turutlah orang yang tiada meminta upah kepadamu, sedang mereka itu mendapat pimpinan yang benar." - (Yasin: 21) Tegasnya, meminta upah kerana tugas dakwah sama ada sedikit atau banyak, secara langsung atau tidak, adalah dilarang. Ini akan mengurangkan keyakinan orang ramai terhadap para ulama. Keikhlasannya boleh dipertikaikan. Namun begitu jika seorang ulama itu mengajar dan berdakwah sepenuh masa, tanpa ada pekerjaan lain untuk menampung sara hidupnya, maka tidak menjadi satu kesalahan sekiranya dia menerima pemberian dari orang ramai. Syaratnya, dia tidak meminta. Menerima, tanpa meminta tidak mengapa. Inilah punca rezeki Imam Malik, Imam Ghazali dan ulama-ulama salafussoleh yang `full-time' dalam tugas mereka. Meminta bayaran bukan sifat ulama. Di sinilah kemuliaan diri ulama dan harga ajarannya. Dia bukan peniaga dan ilmunya bukan barang komoditi. Yang terbaik, ulama mempunyai sumber rezekinya sendiri hingga dengan itu dia tidak perlu meminta daripada orang lain. Jika demikian, dia akan benar-benar bebas dan tegas dalam ajarannya kerana tidak termakan budi pada sesiapa. Namun setelah diusahakan dan memang sudah tidak ada rezeki dari mana-mana sumber, maka tidak menjadi kesalahan kalau ulama menerima pemberian dari orang ramai, asalkan jangan dia yang memintanya. Sebab itu ulama-ulama silam selalu mendidik murid-muridnya supaya tidak menggunakan ilmu yang diajar untuk tujuan komersil. Al Quran dan Hadis tidak boleh diperdagangkan. Allah memberi amaran melalui firman-Nya: "Jangan kamu menjual ayat-Ku dengan harga yang murah." - (Al Baqarah: 41)

Kesimpulannya, ulama bukanlah satu jawatan yang diberi oleh mana-mana pihak atau satu profesyen bertujuan komersil. Ulama adalah satu kedudukan yang diberi Allah kepada mereka yang memiliki ciri-ciri yang dijelaskan oleh Al Quran dan Al Hadis. Siapa yang memiliki ciri tersebut, maka dialah ulama `lantikan' Allah. Justeru sifat-sifat itulah kemudiannya akan menyebabkan hati kecil manusia mengiktirafnya dan berkata, dialah ulama pewaris nabi!



Targib buat diri yang lemah:
Memuliakan alim ulama sangat penting dalam kehidupan kita,tidak hanya terbatas pada ulama besar yang megeluarkan fatwa,malahan ustaz-ustaz yang mengajar di masjid-masjid,sekolah-sekolah begitu juga di university dan banyak tempat lagi.Kita sebagai orang awam tidak patut memandang sepi akan setiap kata-kata nasihat yang diberikan mereka.Mereka telah menghabiskan masa nereka untuk mendalami ilmu agama di waktu kita berseronok,berhibur entah kemana,jadi ilmu dan kefahaman agama yang Allah berikan kepada mereka berbanding kita adalah istimewa.

Nak dipendekkan cerita,aku ni antara mamat-mamat yang selalu kene pancung la dek “ulama-ulama” ni,tak kesahlah time kat sekolah dulu,matrikulasi ataupun sekarang ni.Kerana mereka ni memang menyayangi agama dan tidak suka orang lain membuat kesilapan dalam menyampaikan penerangan agama(baguslah kalau macam tu).Tapi yang aku hairan,apasallah lah mike-mike ni nak naik syeikh kalau sebut bab dakwah.Confirm la aku kene tibai.Ade je silap macam la mike tu perfect sangat.Alahai,pointnyer da la lapuk..dakwah tinggal anak bini la,select bab ilmu la..and banyak lagi.Sebenarnya ni sume salah aku,tak membuat hubngan baik dengan ‘wali-wali’ ni,ye lah mereka bukan bodoh tapi da tak de orang nak explain dengan baik dan bagi masa untuk berbual bersama mereka.Memang pedih kene pancung ditengah khalyak ramai(mentang-mentang janggut aku paling panjang dari dia,hehe)..ada-ada jer..ikut nak je aku bedal balik tengah dia naik syeikh tu..Ya Allah,semoga Kau memberi ilmu hikmah kepada ‘ulama-ulama’ ni walau mereka sekadar ‘ulardalam semak’..Aku pernah dengar sedikt peringatan pasal bab leceh ni,kita sebagai orang yang dipancung,kena la jadikan hati kita luas umpama lautan,jangan jadikan hati kita umpama satu bekas cebok..hahai,dibuang tahi terus jadi najis..ha!kalau hati kita umpama lautan bukan sekadar tahi,bangkai gajah pun kita tak terkesan..ehe..moral of story,sabar dan kene ikram selalu para alim-ulama ni..

Wednesday, May 5, 2010

CECAHKAN DAHIMU KE SEJADAH







Cecahkan dahimu ke sejadah
Bersihkanlah dirimu sebelum kamu dimandikan
Berwudhu'lah kamu sebelum kamu diwudhu'kan
Dan solatlah kamu sebelum kamu disolatkan

Tutuplah 'auratmu sebelum 'auratmu ditutupkan
Dengan kain kafan yang serba putih
Pada waktu itu tidak guna lagi bersedih
Walaupun orang yang hadir itu merintih

Selepas itu kamu akan diletak di atas lantai
Lalu dilaksanakanlah solat Jenazah
Dengan empat kali takbir dan satu salam
Berserta Fatihah, Selawat dan doa
Sebagai memenuhi tuntutan Fardhu Kifayah

Tapi apakah empat kali takbir itu dapat menebus
Segala dosa meninggalkan solat sepanjang hidup?
Apakah solat Jenazah yang tanpa rukuk dan sujud
Dapat membayar hutang rukuk dan sujudmu yang telah luput? Sungguh
tertipulah dirimu jika beranggapan demikian

Justeru kumenyeru sekelian Muslimin dan Muslimat
Usunglah dirimu ke tikar solat
Sebelum kamu diusung ke liang lahad
Menjadi makanan cacing dan makanan ulat

Iringilah dirimu ke masjid
Sebelum kamu diiringi ke Pusara
Tangisilah dosa-dosamu di dunia
Kerana tangisan tidak berguna di alam baqa'

Sucikanlah dirimu sebelum kamu disucikan
Sedarlah kamu sebelum kamu disedarkan
Dengan panggilan 'Izrail yang menakutkan
Berimanlah kamu sebelum kamu ditalkinkan

Kerana ianya berguna untuk yang tinggal
Bukan yang pergi
Beristighfarlah kamu sebelum kamu diistighfarkan
Namun ketika itu istighfar tidak menyelamatkan
Ingatlah di mana saja kamu berada
Kamu tetap memijak bumi Tuhan
Serta menikmati rezeki Tuhan

Justeru bila Dia menyeru, sambutlah seruan-Nya
Sebelum Dia memanggilmu buat kali yang terakhirnya
Ingatlah kamu dahulu hanya setitis air yang tidak bererti Lalu menjadi
segumpal darah Lalu menjadi seketul daging
Lalu daging itu membaluti tulang
Lalu jadilah kamu insan yang mempunyai erti
Ingatlah asal usulmu yang tidak bernilai itu
Yang kalau jatuh ke tanah
Ayam tak patok itik tak sudu
Tapi Allah mengangkatmu ke suatu mercu
Yang lebih agung dari malaikat
Lahirmu bukan untuk dunia
Tapi gunakanlah ia buat melayar bahtera akhirat

Sambutlah seruan 'Hayya 'alas Solaah'
Dengan penuh rela dan bersedia
Sambutlah seruan 'Hayya 'alal Falaah'
Jalan kemenangan akhirat dan dunia

Ingatlah yang kekal ialah amal
Menjadi bekal sepanjang jalan
Menjadi teman di perjalanan
Guna kembali ke pangkuan Tuhan

Pada hari itu tiada berguna Harta, tahta dan putera
Isteri, kad kredit dan kereta
Kondominium, saham dan niaga

Sunday, May 2, 2010

iman

gambar markaz KK dari luar.


dalam masjid pekan menggatal,KK.


Orang-orang yang sesungguhnya paling sengsara adalah mereka yang
miskin iman dan mengalami krisis keyakinan. Mereka ini, selamanya akan
berada dalam kesengsaraan, kepedihan, kemurkaan, dan kehinaan.
{Dan, barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya
kehidupan yang sempit.}
(QS. Thaha: 124)


Tak ada sesuatu yang dapat membahagiakan jiwa, membersihkannya,
menyucikannya, membuatnya bahagia, dan mengusir jauh-jauh kegundahan darinya,
selain keimanan yang benar kepada Allah s.w.t., Rabb semesta alam.
Singkatnya, kehidupan akan terasa hambar tanpa iman.
Dalam pandangan para pembangkang Allah yang sama sekali tidak
beriman, cara terbaik untuk menenangkan jiwa adalah dengan bunuh diri.
Menurut mereka, dengan bunuh diri orang akan terbebas dari segala tekanan,
kegelapan, dan bencana dalam hidupnya. Betapa malangnya hidup yang
miskin iman! Dan betapa pedihnya siksa dan azab yang akan dirasakan oleh
orang-orang yang menyimpang dari tuntunan Allah di akhirat kelak!
{Dan, (begitu pula) Kami memalingkan hati dan penglihatan mereka seperti mereka
belum pernah beriman kepadanya (al-Quran) pada permulaannya, dan Kami
biarkan mereka bergelumang dalam kesesatannya yang sangat sesat.}
(QS. Al-An'am: 110)
Kini, sudah saatnya dunia menerima dengan tulus ikhlas dan beriman
dengan sesungguhnya bahwa "tidak ada llah selain Allah". Betapapun,
pengalaman dan ujian serta cubaan manusia sepanjang sejarah kehidupan dunia ini
dari abad ke abad telah membuktikan banyak hal; menyadarkan akal bahwa
berhala-berhala itu takhayul belaka, kekafiran itu sumber petaka,
pembangkangan itu dusta, para rasul itu benar adanya, dan Allah benarbenar
Sang Pemilik kerajaan bumi dan langit— segala puji bagi Allah dan
Dia sungguh-sungguh Maha Kuasa atas segala sesuatu.
Seberapa besar — kuat atau lemah, hangat atau dingin — iman Anda,
maka sebatas itu pula kebahagiaan, ketentraman, kedamaian dan
ketenangan Anda.

{Barangsiapa mengerjakan amal salih, baik lelaki mahupun perempuan dalam
keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan
yang baik, dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan
pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.}
(QS. An-Nahl: 97)


Maksud kehidupan yang baik (hayatan thayyibah) dalam ayat ini adalah
ketenangan jiwa mereka kerana janji baik Rabb mereka, keteguhan
hati mereka dalam mencintai Dzat yang menciptakan mereka, kesucian
nurani mereka dari unsur-unsur penyimpangan iman, ketenangan mereka
dalam menghadapi setiap kenyataan hidup, kerelaan hati mereka dalam
menerima dan menjalani ketentuan Allah, dan keikhlasan mereka dalam
menerima takdir. Dan itu semua adalah karena mereka benar-benar yakin
dan tulus menerima bahwa Allah adalah Rabb mereka, Islam agama mereka,
dan Muhammad adalah nabi dan rasul yang diutus Allah untuk mereka.

motivasi utk diri sendiri:kurang cakap pasal iman dalam kehidupan seharian,hati gundah gulana,mahu atau tidak mahu,cakaplah walau sedikit.

ucapan sambil lewa

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails